Selasa, 19 April 2011

Pengalaman Melahirkan - Caesar

Akhirnya punya waktu untuk bagi cerita tentang pengalaman pertama melahirkan lewat operasi cesar. Sekarang sudah masuk di hari yang ke-28 berarti Baby George sudah mau sebulan. Soal yang itu nanti ada cerita sendiri bagaimana pengalaman mengurus si Baby. Sekarang mau cerita mengenai Partus Cesar dulu (halah sok bahasa kedokteran). Masuk rumah sakit tanggal 18 May, karena sesuai jadwal operasi tanggal 19 May jadi 18 sore sudah harus berada di YPK. Datang terlambat 2 jam dari jadwal yang ditetapkan karena macet dan cari mie ayam dulu! Hehehehe kan udah tahu bahwa hari itu adalah hari terakhir makan sepuasnya tanpa merasa bersalah dengan total kenaikan berat badan sebanyak +/- 15 kg. Suster-suster YPK sudah nelponin, menanyakan gw ada dimana.

Sampai di RSB YPK jam 7 malam, langsung masuk ke ruangan bersalin untuk ambil darah dan proses lainnya, stevie sibuk ngurus administrasinya, dan sekitar jam 8 lewat baru bisa masuk kamar. Kita berdua masih ngobrol-ngobrol mengenai tindakan besok, pada dasarnya sih Stevie membesarkan hati gw yang sok gak takut padahal jiper juga. Abis gak pernah sakit yang berat-berat sekarang harus menghadapi operasi. Soal operasi sih bukan hal baru, karena si bokap dari dulu langganan sakit, dari operasi pengangkatan batu ginjal sampai operasi by pass jantung dengan perhitungan penyumbatan di 3 arterinya hampir 98% semua. Cuman gak pernah menghadapi sendiri operasi-operasian ini. Akhirnya Stevie pulang sekitar jam 9, sambil meyakinkan gw bahwa semuanya akan baik-baik saja, dia akan datang sekitar jam 6 pagi karena operasi akan dimulai jam 8 pagi. Setelah stevie pulang barulah kengerian ini dimulai. Teman sekamar gw mulai menjerit-jerit kesakitan sekitar pukul 10 malam. Dia sih gak histeris, cuman menangis mengaduh-aduh sambil doa-doa serta mengeluh kenapa harus sesakit itu. Damn!! Buat gw yang harus menghadapi operasi besoknya bikin gw ciut abis. Bener-bener gak bisa tidur, kalau pun berhasil tiap 2 jam bangun sambil lihat jam. Oh iya sekitar jam 11 Prof. Gulardi visit sambil membesarkan hati gw. Gw bilang siap atau tidak siap kan gw harus jalani juga toh... J Dia senyum-senyum dan bilang, akhirnya ada juga pasien gw yg bilang gini, udah anggep aja kayak ujian selesai tidak selesai harus dikumpulkan..... Hahaha Prof...Prof... mana mungkin operasi = ujian??

Akhirnya hari yang ditunggu datang juga, dibangunin sama suster sekitar jam ½ 5 pagi untuk siap-siap, gw doa pagi dulu, terus mandi. Skitar jam 6 pagi semua keluarga besar simanjuntak mulai berdatangan satu demi satu. Terus terang gw merasa sangat-sangat dicintai, abis seluruh keluarga besar dari bokap dateng semua dan nungguin gw operasi. Halah... langsung terharu. Lanjut..... sekitar jam ½ 8 suster mulai ngecek dari denyut jantung bayi sampai mulai masang infus. Kengerian kedua karena pembuluh darah gw kok semua ngumpet alias gak kelihatan jd pasang inrfusnya tertunda, sampai diledekin suster, dia bilang gw gak pernah kerja, gw jawab aja “lah sus ... saya kerjanya ngetik gak ngangkat2 barang.” Akhirnya sih dia putus asa terus manggil seniornya di ruang bersalin untuk cari jalan masukin infus itu. Eh si suster senior itu pun nyaris putus asa. Dia bilang kalo gak bisa juga dia akan minta orang anastesinya saja, sambil nyambung gimana epiduralnya nanti yah???? Wat???? Akan ada kengerian tusukan lainnya wadooooh. Akhirnya si suster senior berhasil nyari dan dengan satu kali tusukan langsung bisa... Puji Tuhan........

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar